MENGENAL 5 JENIS SUSPENSI SEPEDA MOTOR

SUSPENSI SEPEDA MOTOR

Bagi pengendara jelas saja sudah hafal dengan medan jalan yang ada di Indonesia. Tidak semua jalanan itu memiliki permukaan yang rata, terutama dalam lingkup perumahan, gang kecil, dan beberapa tempat lain yang mana terdapat polisi tidur untuk mencegah pengendara memacu kendaraannya secara maksimal di daerah tersebut.

Guna memberikan rasa kenyamanan terhadap pengendara, maka setiap motor dilengkapi dengan suspensi yang nyaman, pas berdasarkan tekanannya dalam setiap kendaraan.

Suspensi ini pada umumnya diletakkan di bagian depan dan belakang, sehingga ketika melewati jalan yang tidak rata, tetap mendapatkan sensasi berkendara nyaman dan aman. Sebab, memang fungsi utama suspensi ini yaitu menyerap getaran pada roda agar tidak mencapai body sepeda motor sepenuhnya.

Pengertian Suspensi Sepeda Motor

Sistem suspensi merupakan rangkaian komponen yang memiliki tugas utama menyerap getaran dari roda agar tidak mencapai body sepeda motor.

Prinsip kerja suspensi, adalah dengan menggunakan material elastis yang memiliki toleransi terhadap tekanan secara tiba-tiba. Dengan kata lain, material yang dipakai pada suspensi ini saat salah satu ujing tertekan secara tiba-tiba maka ujung lainnya harus tidak terpengaruh atau pengaruhnya lebih kecil.

Selain itu material yang digunakan juga haruslah kuat dan tahan terhadap deformasi akibat gaya tekan yang dikenakan secara terus menerus. Oleh karena itu, digunakan bahan baja elastis yang dibuat khusus dengan campuran beberapa logam lain.

Namun setiap jenis kendaraan memiliki kebutuhan suspensi yang berbeda demi mendapatkan kenyamanan berkendara yang pas. Agar tidak terjadi salah pilih, berikut ini beberapa jenis suspensi sepeda motor yang penting untuk diketahui.

Jenis-Jenis Suspensi Untuk Sepeda Motor

1. Pararel Fork

Suspensi ini kebanyakan dipakai untuk motor jaman dahulu seperti Vespa Clasic misalnya. Dimana pada satu sisi suspensi depan terdapat dua buah tanki. Dimana untuk tanki pertama yang berada di belakang, memiliki sifat solid.

Dimana ini berfungsi sebagai penyangga dari seluruh rangkaian roda depan. Sedangkan untuk tanki depannya, terhubung dengan poros roda, dan dilengkapi sebuah pegas yang mengelilingi tangkai tersebut. Nah, pegas inilah yang bertugas menyerap getaran jalan.

Akan tetapi sekarang tidak lagi diterapkan pada motor-motor modern, dikarenakan pararel Fork memiliki tingkat kerumitan yang tinggi, dan gaya suspensinya tidak sejajar dengan tungkai penahan roda. Dengan demikian, besar potensinya terjadi out of way.

2. Plunger Rear Suspension

Jenis suspensi ini sekarang ini sudah jarang ditemukan, karena memang kebanyakan diterapkan pada motor model lama, pada zaman perang dunia kedua. Komponen suspensi ini mirip seperti Plunger, dimana pada bagian dalamnya terdapat Spring.

Untuk plunger ini sendiri ada 2, terletak di bagian samping roda belakang motor. Dan ketika terjadi tekanan, maka roda belakang akan bergerak dengan arah vertikal.

3. Telescopic Fork

Mungkin anda sudah tidak asing dengan jenis ini, dikarenakan umum digunakan pada motor bebek, matic, hingga sport bagian depan. Ciri utamanya yakni sistem peredaman terjadi di dalam tungkai penahan roda, sehingga dalam satu sisi roda, cuman ada sebuah tungkai yang terdiri dari dua tabung.

Untuk tabung bagian bawah berfungsi sebagai tabung suspensi yang diisi oleh per dan fluida shock absorber atau nama lainnya yakni shock breaker. Sedangkan tabung di atasnya yang berwarna mengkilap dinamakan fork tube dimana ini terhubung pada kemudi motor.

4. Telescopic Up Side Down

Untuk suspensi jenis ini berkebalikan dengan Telescopic Fork, dimana slider yang awalnya di bagian bawah menjadi di atas dan fork tube dengan diameter lebih kecil berada di bagian bawah, tepat pada sumbu roda.

Kelebihannya yakni memiliki handling lebih baik namun jelas lebih mahal untuk harganya. Untuk lebih detailnya mungkin bisa dilihat pada motor Sport New R15 VVA.

5. Swing Arm Rear Suspension

Suspensi jenis ini memiliki beberapa tipe pembagi lagi, diantaranya yakni seperti:

  • Mono Shock Dual Swing Arm: Tipe ini dikenal dengan suspensi monoshock yang cirinya yakni cuman ada 1 pegas coil, letaknya di bagian dalam. Contohnya yakni bisa dilihat pada kendaraan Honda CBR Series.
  • Dual Shock Dual Swing Arm: Tipe berikut sangat umum ditemukan, sebab memang hampir semua motor bebek menggunakan suspensi ini. Ada 2 buah lengan dengan dua pegas yang letaknya di sumbu roda.
  • Mono Shock Single Swing Arm: Tipe ini bisa ditemukan pada motor matic dengan satu buah swing yang letaknya cuman di samping kiri roda belakang dan 1 buah coil spring doang.