TEKNIK PENGELASAN PIPA POSISI 6F DAN 6G DENGAN PROSES SMAW

Pengelasan pipa pada posisi sumbu miring 45 derajat tidak dapat diputar, baik 6F maupun 6G merupakan posisi yang paling sulit pada pengelasan pipa, karena disamping posisi tersebut mencakup : posisi di bawah tangan ( flat ), tegak ( vertikal ) dan posisi di atas kepala ( overhead), juga karena posisi 6F dan 6G tersebut berada pada posisi miring.

Oleh karena itu pengelasan yang dilakukan secara benar dan sesuai prosedur merupakan salah satu hal terpenting untuk mencapai kualitas pengelasan secara maksimum dan efisien/ekonomis.

A. Prosedur Umum

Secara umum, prosedur-prosedur yang harus dilakukan setiap kali akan, sedang dan setelah pengelasan adalah meliputi hal-hal berikut ini :

  1. Adanya prosedur pertolongan pertama pada kecelakaan ( P3K ) dan prosedur penanganan kebakaran yang jelas/tertulis.
  2. Periksa sambungan-sambungan kabel las, yaitu dari mesin las ke kabel las dan dari kabel las ke benda kerja / meja las serta sambungan dengan tang elektroda. Harus diyakinkan, bahwa tiap sambungan terpasang secara benar dan rapat.
  3. Periksa saklar sumber tenaga, apakah telah dihidupkan.
  4. Pakai pakaian kerja yang aman.
  5. Berdiri secara seimbang dan dengan keadaan rileks.
  6. Selalu gunakan kaca mata pengaman ( bening ) selama bekerja.
  7. Periksa, apakah penghalang sinar las/ ruang las sudah tertutup secara benar.
  8. Konsentasi dengan pekerjaan.
  9. Setiap gerakan elektroda harus selalu terkontrol.
  10. Tempatkan tang elektroda pada tempat yang aman jika tidak dipakai.
  11. Bersihkan terak dan percikan las sebelum melanjutkan pengelasan berikutnya.
  12. Matikan mesin las bila tidak digunakan.
  13. Jangan meninggalkan tempat kerja dalam keadaan kotor dan kembalikan peralatan yang dipakai pada tempatnya.

B. Persiapan Peralatan dan Bahan Las

Secara umum peralatan yang diperlukan untuk pengelasan pipa dan pengelasan pelat adalah sama, namun untuk posisi 6F dan 6G diperlukan alat bantu untuk menjaga agar posisi pipa yang dilas cukup kuat dan kokoh pada keadaan miring 45o, yakni berupa dudukan atau klem yang dapat diatur secara fleksibel.

Tapi pada pekerjaan di lapangan dapat dilakukan dengan memberi penyangga, penguat atau dengan memberi las catat pada bagian yang aman dan tidak merusak benda kerja.

Adapun persiapan bahan las (pipa) pada prinsipnya tidak berbeda untuk tiap posisi pengelasan, baik persiapan sambungan sudut ( fillet) maupun untuk sambungan tumpul ( butt) kecuali WPS untuk pekerjaan tertentu menghendaki lain. 

( Metode-metode persiapan tersebut telah dibahas pada Teknik Pengelasan Pipa Posisi 1F, 2F, 1G dan 2G serta 5F & 5G dengan Proses SMAW).

C. Metode-metode Pengelasan

1. Las Catat ( Review )

Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam melakukan las catat ( tack weld) pada pengelasan pipa adalah sebagai berikut :

  • Bahan las harus bersih dari bahan-bahan yang mudah terbakar dan karat.
  • Jumlah las catat pada pengelasan pipa secara umum adalah 3 sampai 4 las catat atau tergantung pada WPS pekerjaan tersebut.
  • Agar lebar gap ( root gap) sama di sekeliling pipa, maka sebaiknya gunakan pasak atau pembatas setebal gap pada saat las catat dilakukan.
  • Panjang las catat adalah antara 2 – 3 kali tebal pipa yang dilas atau sekitar 20 mm.

Secara umum tidak ada perbedaan teknik pembuatan las catat untuk semua posisi pengelasan. ( Metode-metode pembuatan las catat tersebut telah dibahas pada Modul Pengelasan Pipa Posisi 1F, 2F, 5F dan 1G, 2G, 5G dengan Proses SMAW).

2. Penempatan Benda Kerja ( Pipa )

Penempatan pipa/ benda kerja pada pengelasan posisi 6F dan 6G adalah posisi di mana pipa ditempatkan pada posisi sumbu sudut 45 derajat serta tidak dapat diputar (posisi tetap), baik pada sambungan sudut maupun pada sambungan tumpul dengan penyimpangan sudut tidak lebih dari 5 derajat.

POSISI 6F DAN 6G

3. Arah Pengelasan

Arah pengelasan (elektroda) pada proses las busur manual pada posisi 6Fdan 6G terdiri dari: arah naik dan arah turun, dimana penerapan kedua arah pengelasan tersebut harus mengacu pada tuntutan pekerjaannya atau WPS.

Secara umum untuk pengelasan root dengan menggunakan elektroda cellulose diterapkan pengelasan arah turun dan jika menggunakan elektroda low hydrogen adalah arah naik, sedangkan untuk pengisian ( filler) dan pengelasan akhir ( capping) diterapkan arah naik, kecuali WPS pekerjaan tersebut menentukan arah turun.

Ketentuan-ketentuan arah pengelasan pipa pada posisi 6F dan 6G relatif sama dengan pengelasan pada posisi 5F dan 5G, dimana jika mulai dari arah atas, maka dimulai dari posisi jam 11.00 atau jam 01.00 (sudut 30 derajat dari titik puncak) melintas posisi jam 12.00 dan berakhir pada posisi jam 06.00 sampai jam 07.00 atau pada posisi jam 05.00. 

Sedangkan jika pengelasan dilakukan dimulai dari bawah, maka setengah jalur pengisian pertama pada posisi jam 05.00 atau jam 07.00.

POSISI 6F DAN 6G

4. Gerakan Elektroda dan Urutan Pengelasan

a. Pengelasan Sambungan Sudut atau Pipa-Flens :

Pada pengelasan sambungan sudut atau pipa-flens posisi 6F umumnya dilakukan arah naik. Untuk pengelasan jalur pertama diterapkan bentuk gerakan/ ayunan segi tiga (miring sesuai dengan kelengkungan pipa ) atau zig-zag miring ( whip action ), sedang pada jalur-jalur berikutnya sangat tergantung pada bentuk jalur pertama. 

Jika hasil dari pengelasan jalur pertama cukup lebar dan rata, maka dapat diterapkan bentuk ayunan zig-zag ( straight weave ) atau ½ C ( curved weave ) dengan menahan sedikit lebih lama pada sisi atas, tapi jika hasil jalur pertama masih cukup sempit (membentuk sudut), maka ayunannya masih tetap seperti jalur pertama ( segi tiga ) atau dapat diterapkan bentuk kotak ( box weave ).

b. Pengelasan Sambungan Tumpul :

Pada sambungan tumpul kampuh V posisi 6G, dapat dilakukan arah turun atau naik. Terutama jika melakukan pengelasan jalur pertama ( root pass) menggunakan elektroda cellulose biasanya diterapkan arah turun dengan menerapkan ayunan bentuk zig-zag miring ( whip action) atau hanya ditarik saja (tanpa diayun), dan ayunan segi tiga atau ½ lingkaran jika menggunakan elektroda low hydrogen (arah naik).

Sedangkan untuk pengelasan pengisian dan akhir ( filler dan capping) dapat diterapkan ayunan yang sama dengan pengelasan sambungan sudut ( fillet).

POSISI 6F DAN 6G

c. Urutan Pengelasan :

Urutan pengelasan sambungan sudut pada pipa atau pipa-flens adalah relatif sama dengan urutan pengelasan sambungan sudut posisi tegak pada pengelasan pelat dan pengelasan sambungan tumpul ( kampuh V ) pada pipa adalah relatif sama dengan pengelasan sambungan tumpul pada pelat pada posisi tegak.

POSISI 6F DAN 6G