[LENGKAP] POMPA INJEKSI JENIS INJEKSI ROTARY

1. Kerja komponen pompa injeksi injeksi Rotary

Pompa injeksi injeksi Rotary banyak digunakan untuk mesin diesel yang bertenaga besar, karena pompa injeksi ini mempunyai kelebihan bahwa tiap elemen pompa melayani satu silinder mesin.

Gambar dibawah ini menunjukkan elemen pompa yang terdiri dari plunyer (plunger) dan silinder (barrel) yang keduanya sangat presisi, sehingga celah antara plunyer dan silindernya sekitar 1/1000 mm. 

Ketelitian ini cukup baik untuk menahan tekanan tinggi saat injeksi, walaupun pada putaran rendah. Sebuah alur diagonal yang disebut alur pengontrol (control groove), adalah bagian dari plunyer yang dipotong pada bagian atas. Alur ini berhubungan dengan bagian atas plunyer oleh sebuah lubang.

POMPA INJEKSI JENIS INJEKSI ROTARY

Bahan bakar yang dikirimkan oleh pompa pemindah masuk ke pompa injeksi dengan tekanan rendah. Plunyer bergerak turun naik dengan putaran poros nok pompa injeksi. Gerakan bolak-balik ini sesuai dengan cara kerja sebagai berikut (Lihat gambar dibawah).

POMPA INJEKSI JENIS INJEKSI ROTARY

Keterangan:

1= Plunyer                          6= Sleeve pengontrol plunyer

2= Silinder (barrel)              7= Pinion pengontrol plunyer

3= Alur pengontrol               8= Plunger driving face

4= Lubang masuk elemen     9= Batang pengatur (control rack) 

5= Katup penyalur

POMPA INJEKSI JENIS INJEKSI ROTARY

  • Pada saat plunyer berada pada titik terbawah, bahan bakar mengalir melalui lubang masuk (feed hole) pada silinder ke ruang penyalur (delivery chamber) di atas plunyer.
  • Pada saat poros nok pada pompa injeksi berputar dan menyentuh tappet roller maka plunyer bergerak ke atas. Apabila permukaan atas plunyer bertemu dengan bibir atas lubang masuk maka bahan bakar mulai tertekan dan mengalir keluar pompa melalui pipa tekanan tinggi ke injector.
  • Plunyer tetap bergerak ke atas, tetapi pada saat bibir atas control groove bertemu dengan bibir bawah lubang masuk, maka penyaluran bahan bakar terhenti.
  • Gerakan pluyer ke atas selanjutnya menyebabkan bahan bakar yang tertinggal dalam ruang penyaluran masuk melalui lubang pada permukaan atas plunyer dan mengalir ke lubang masuk menuju ruang isap, sehingga tidak ada lagi bahan bakar yang disalurkan.

Ukuran elemen pompa dapat dilihat pada gambar dibawah. Tinggi pengangkatan nok adalah 8 mm, sehingga gerakan plunyer naik turun juga sebesar 8 mm. Pada saat plunyer pada posisi terbawah, plunyer menutup lubang masuk kira-kira 1,1 mm dari besar diameter lubang masuk sebesar 3 mm. 

Dengan demikian plunyer baru akan menekan setelah bergerak ke atas kira-kira 1,9 mm. Langkah ini disebut “prestroke” dan pengaturannya dapat dilakukan dengan menyetel baut pada tappet roller. Prestroke ini berkaitan dengan saat injeksi (injection timing) bahan bakar keluar pompa.

POMPA INJEKSI JENIS INJEKSI ROTARY

Jumlah pengiriman bahan bakar dari pompa diatur oleh governor sesuai dengan kebutuhan mesin. Governor mengatur gerakan control rack yang berkaitan dengan control pinion yang diikatkan pada control sleeve. Control sleeve ini berputar bebas terhadap silinder. 

Bagian bawah plunyer (flens) berkaitan dengan bagian bawah control sleeve. Jumlah bahan bakar yang dikirim tergantung pada posisi plunyer dan perubahan besarnya langkah efektif (Gambar dibawah). 

Langkah efektif adalah langkah plunyer dimulai dari tertutupnya lubang masuk oleh plunyer sampai control groove bertemu dengan lubang masuk. Langkah efektif akan berubah sesuai dengan posisi plunyer dan jumlah bahan bakar yang diinjeksikan sesuai dengan besarnya langkah efektif.

POMPA INJEKSI JENIS INJEKSI ROTARY

Penekanan bahan bakar dari elemen pompa ke injector diatur oleh katup penyalur (delivery valve). Katup penyalur ini berfungsi ganda, yaitu selain mencegah bahan bakar dalam pipa tekanan tinggi mengalir kembali ke plunyer juga berfungsi mengisap bahan bakar dari ruang injector setelah penyemprotan (Gambar dibawah ).

POMPA INJEKSI JENIS INJEKSI ROTARY

Dengan demikian katup penyalur pada pompa injeksi ini menjamin injektor akan menutup dengan cepat pada saat akhir injeksi, karena untuk mencegah bahan bakar menetes yang dapat menyebabkan pembakaran awal (pre-ignition) selama siklus pembakaran berikutnya.

Cara kerja katup penyalur

  • Pada saat awal penginjeksian, maka katup penyalur pada posisi terangkat dari dudukan, dengan adanya tekanan bahan bakar yang dipompa keluar dari pompa plunyer. Hal ini memungkinkan bahan bakar dengan tekanan dialirkan ke nosel injeksi.
  • Bila tekanan penyaluran menurun dan pegas katup penyalur menekan katup penyalur ke bawah, maka relief valve akan menutup hubungan antara ruang penyalur dengan pipa injeksi dan selanjutnya katup akan masuk ke dalam sampai dudukan bersentuhan dengan body mencegah menurunnya katup.

POMPA INJEKSI JENIS INJEKSI ROTARY

2. Pemeliharaan/Servis Sistem dan Komponen Injeksi Bahan Bakar Diesel

Yang dimaksud pemeliharaan / servis komponen sistem injeksi bahan bakar motor diesel dalam hal ini adalah meliputi pemeriksaan, atau pengujian atau perbaikan komponen tersebut agar sesuai dengan spesifikasi dari pabrik atau paling tidak mendekati spesifikasi tersebut. Pemeliharaan/servis tersebut harus dilakukan secara berkala sesuai dengan tugas komponen dalam sistem tersebut.

Langkah kerja yang dilakukan dalam pemeliharaan/servis tersebut adalah meliputi: pembongkaran, pembersihan, perbaikan, penyetelan, pemasangan dan perngujian.

a. Pemeliharaan/servis pada tangki bahan bakar

Tangki bahan bakar biasanya mengalami persoalan, yaitu adanya kebocoran, pengembunan dan kotor. Untuk membersihkan dan memperbaiki tangki bahan bakar harus hati-hati karena dapat membahayakan. Bila perbaikan tangki dilakukan di dekat percikan api, rokok, atau nyala api dapat mengakibatkan kebakaran.

Langkah pemeriksaan dan perbaikan pada tangki bahan bakar adalah sebagai berikut:
  • Melepaskan tangki dari unit mesinnya
  • Membersihkan tangki dengan air panas atau uap
  • Mengeringkan tangki dengan udara kompresor
  •  Memeriksa kebocoran tangki dengan:
    • Cara basah
Cara basah ini dilakukan dengan menutup lubang keluar tangki dan membersihkan permukaan sampai kering. Selanjutnya tangki diletakkan ditempat yang mudah dilihat seluruh permukaannya. Tangki diisi dengan air sedangkan lubang masuk tangki dihubungkan dengan udara yang bertekanan. Bila terdapat kebocoran dapat dilihat adanya titik-titik air pada permukaan tangki tersebut.
    • Cara tekanan udara
Cara tekanan adalah dengan cara menutup lubang masuk sedangkan lubang keluar dihubungkan dengan udara bertekanan. Selanjutnya tangki direndam ke dalam air. Bila terdapat kebocoran akan muncul gelembung (bubbles).
    • Bila ada kebocoran dilanjutkan dengan pematrian (soldering) atau pengelasan (welding)

b. Pemeliharaan/servis pada pompa pemindah

Pemeliharaan/servis pada pompa pemindah bahan bakar Pemeliharaan/servis pada pompa pemindah/penyalur bahan bakar (khususnya pada pompa injeksi injeksi Rotary) dilakukan sebagai berikut:
  • Pengujian pompa pemindah/Tranfer pump
a) Pengujian kapasitas hisap (dengan test bench)
  • Mengoperasikan pompa pemindah ini dengan 60 langkah per menit. Pompa pemindah untuk pompa injeksi injeksi Rotary harus sudah keluar dalam 25 langkah
  • Mengatur penguji pompa penyalur pada 150 rpm, dan menguji kapasitas hisap. Bahan bakar harus keluar dalam 40 detik. Lihat gambar dibawah
Pengujian kapasitas hisap (dengan test bench)

b) Pengujian kemampuan pompa

Menghubungkan pengukur tekanan pada bagian tekanan pompa pemindah ini.
  • Pompa diputar dengan 600 rpm. Tekanan keluar lebih besar dari : 1,8 –2,2 kg/cm2
  • Mengoperasikan pompa pemindah pada 1000 rpm dan mengukur volume pengeluaran dari pompa lebih besar dari 900 cc/menit
Pengujian kemampuan pompa




Demikian pembahasan kali ini semoga bermanfaat dan menambah pengetahuan kalian, terima kasih sudah mampir, jika ingin bertanya silahkan komentar dibawah ya...